Connect with us

Kekinian

5 Hal Seputar 75 Pegawai KPK Terancam Dipecat

Published

on


TEMPO.CO, Jakarta- Komisi Pemberantasan Korupsi atau KPK lagi-lagi menjadi sorotan. Bukan karena membongkar kasus korupsi, tetapi lantaran isu akan dipecatnya 75 pegawai gara-gara tidak lolos tes alih status menjadi aparatur sipil negara.

KPK menjanjikan akan segera mengumumkan hasil ujian yang bernama tes wawasan kebangsaan itu. “KPK memastikan akan menyampaikan hasilnya kepada publik dalam waktu dekat,” kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri, Ahad, 2 Mei 2021. Namun, hingga sekarang hasil itu belum jua dipublikasikan.

Bocoran dan dugaan mengenai hasil tes itu telah merembes ke publik. Berikut 5 rangkuman mengenai fakta, dugaan dan kecurigaan mengenai hasil tes tersebut.

1. TWK

Potensi pemecatan kepada para pegawai KPK bermula dari tes wawasan kebangsaan. Tes ini merupakan syarat bagi para pegawai untuk menyandang status aparatur sipil negara. KPK menggandeng Badan Kepegawaian Negara untuk melakukan tes ini. Lembaga lain yang terlibat adalan Badan Intelijen Negara, Badan Nasional Penanggulangan Teroris dan TNI Angkatan Darat.

Materi dalam tes yang menggunakan alat ukur Indeks Moderasi Bernegara itu sempat menjadi sorotan. Di antaranya memuat pernyataan ‘Semua Cina sama saja’, ‘penista agama harus dihukum mati’. Para pegawai KPK yang berjumlah 1.394 harus memberikan skor terhadap pernyataan itu dari sangat setuju hingga sangat tidak setuju.

2. Kabar 75 Pegawai Tak Lolos

Berdasarkan informasi yang dihimpun ada 75 pegawai yang tidak lolos tes tersebut. Mereka adalah pegawai komisi antirasuah yang direkrut secara mandiri sebelum revisi Undang-Undang KPK mewajibkan para pegawai menyandang status ASN. Kini, mereka terancam dipecat.

3. Penyidik Kasus Kakap

Siapa saja 75 pegawai tersebut masih menjadi misteri. KPK belum secara resmi mengumumkan hasil tes tersebut. Namun, beberapa sumber mengatakan mayoritas yang dipecat adalah penyidik senior di lembaga antikorupsi.

Seperti dikutip dari Koran Tempo edisi 4 Mei 2021, sumber lain mengatakan rata-rata penyidik yang dipecat pernah menjadi kepala satuan tugas dalam penanganan sejumlah perkara korupsi kakap di KPK. Perkara korupsi yang mereka tangani, antara lain, adalah kasus suap terhadap anggota Komisi Pemilihan Umum Wahyu Setiawan yang menyeret Harun Masiku, kader Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) yang sekarang masih buron.

Lalu kasus suap bantuan sosial dalam penanganan Covid-19. Perkara ini menyeret Menteri Sosial dari PDIP Juliari Peter Batubara. Dua politikus PDIP, yakni Herman Hery dan Ihsan Yunus, juga terseret dalam kasus ini.

4. Novel Baswedan

Salah satu penyidik senior yang diduga terancam kena pecat adalah Novel Baswedan. Novel mengakui sudah mendengar kabar itu. “Iya benar, saya mendengar info tersebut,” katanya lewat pesan teks pada Senin, 3 Mei 2021. Ia menduga tes itu sesungguhnya menjadi bagian dari upaya menyingkirkan pegawai independen, di antaranya penyidik dan penyelidik yang diangkat oleh KPK.

5. Curiga 

Sejumlah pihak menilai tes alih status menjadi ASN hanya akal-akalan untuk menyingkirkan orang-orang yang selama dianggap trengginas melakukan penindakan korupsi. Indonesia Corruption Watch (ICW) menduga, tidak lulusnya sejumlah pegawai KPK dalam tes wawasan kebangsaan telah dirancang.

“Betapa tidak, sinyal untuk tiba pada kesimpulan itu telah terlihat secara jelas dan runtut, mulai dari merusak lembaga antirasuah dengan UU KPK baru, ditambah dengan kontroversi kepemimpinan Firli Bahuri, dan kali ini pegawai-pegawai yang dikenal berintegritas disingkirkan,” ujar Peneliti ICW Kurnia Ramadhana melalui pesan teks pada Selasa, 4 Mei 2021.

Aturan mengenai alih status ASN yang tercantum dalam Peraturan KPK Nomor 1 Tahun 2021 masih menyisakan ruang kosong. Aturan yang diteken oleh Ketua KPK Firli Bahuri pada 27 Januari 2021 itu mengharuskan para pegawai untuk mengikuti asesmen tes wawasan kebangsaan yang dilakukan oleh KPK dan BKN. Namun tidak ada pasal yang menjelaskan konsekuensi apabila pegawai tidak lolos tes. Lantas, siapa yang memutuskan pegawai tak lolos uji wawasan kebangsaan harus dipecat?

Baca juga: Tes ASN Pegawai KPK, Saut: Jangan Cari Justrifikasi Menyaring Orang Berkualitas





Source link

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copyright © 2021 HarianKami.com |